Berita

 Network

 Partner

Sekda Tuban Dorong Badan Usaha Jasa Konstruksi Ikut Kepesertaan BPJS Ketenagakerjaan

Sekda Tuban Dorong Badan Usaha Jasa Konstruksi Ikut Kepesertaan BPJS Ketenagakerjaan

Berita Baru, Tuban – Dalam Sosialisasi Peraturan Menteri Ketenagakerjaan RI No. 5 tahun 2021 dan Peraturan Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah RI (LKPBJP RI) No. 12 tahun 2021 Sektor Jasa Konstruksi di Kabupaten Tuban, Sekretaris Daerah, Budi Wiyana, dorong badan usaha di sektor konstruksi ikut kepesertaan BPJS Ketenagakerjaan.

Kegiatan yang dilakukan pada Jumat (17/09/2021), di ruang RH Ronggolawe Setda Tuban tersebut, Sekda mengungkapkan tindak lanjut atas Permenaker No. 5 tahun 2021 dan Peraturan LKPBJP No.12 tahun 2021 ini bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan pekerja, utamanya di sektor konstruksi. Penguatan jaminan keselamatan akan menjadi motivasi bagi pekerja untuk meningkatkan produktivitasnya.

“Sehingga mampu mendukung peningkatan hasil kerja perusahaan,” ungkapnya.

Berita Terkait :  Upaya Pecegahan Covid-19, Pengunjung Polres Tuban Di Screening Suhu Tubuh

Sekda juga meminta aparatur Pemkab Tuban yang menjadi PPK di tiap OPD agar menindaklanjuti regulasi yang berlaku. Serta mengedukasi badan usaha untuk mendaftarkan perusahaan dan proyeknya ke BPJS Ketenagakerjaan tepat waktu.

Tak lupa, badan usaha yang menjadi pemenang tender proyek pembangunan di Kabupaten Tuban juga didorong untuk mendaftarkan perusahaan maupun pekerjanya di BPJS Ketenagakerjaan Tuban.

“Tujuannya, untuk mempermudah proses klaim maupun hal lain terkait penyelenggaraan jaminan sosial ketenagakerjaan tersebut,” ungkapnya.

Langkah tersebut diambil bukan semata-mata untuk menambah jumlah peserta, melainkan sebagai bentuk pencegahan dini dari resiko kerja yang mungkin terjadi. Mengingat sektor konstruksi sangat rentan terjadi kecelakaan kerja.

Sementara itu, Kepala BPJS Ketenagakerjaan Cabang Tuban, Sonny Alonsye menerangkan terhitung awal Januari 2021 sampai 15 September 2021 sebanyak 550 proyek telah didaftarkan di BPJS Ketenagakerjaan. Sedangkan hingga akhir bulan Desember 2020 lalu terdapat kurang lebih 900 proyek.

Berita Terkait :  Imbas Covid-19, Pedagang Ikan Alami Penurunan Signifikan

“Masih terdapat sejumlah proyek yang belum didaftarkan. Salah satu penyebabnya proyek tersebut belum dilaksanakan,” jelasnya.

Lebih lanjut, badan usaha diminta untuk mendaftarkan proyek dan jumlah pekerjanya maksimal 14 hari setelah dinyatakan sebagai pemenang tender ditandai dengan diterbitkannya Surat Perintah Kerja (SPK).

Pendaftaran tersebut diantaranya mencakup jenis proyek, jumlah pekerja sesuai KTP (by name by address), serta nominal upah yang dibayarkan pemberi kerja.

Sektor konstruksi yang dinamis, lanjut Sonny, disikapi BPJS Ketenagakerjaan dengan memberi kemudahan mekanisme pendaftaran dan pembayaran iuran. Pihak kontraktor juga diperkenankan merubah data berkaitan pekerja selama proyek berlangsung mengacu pada data riil.

“Harus sesuai antara laporan dengan data di lapangan. Data tersebut menjadi dasar penentuan Jaminan Kecelakaan Kerja dan Jaminan Kematian,” jelasnya.

Berita Terkait :  Lika-liku Pendaftaran Tiga Paslon Cabup dan Cawabup Tuban

Pada kesempatan itu juga diserahkan secara simbolis Kartu BPJS Ketenagakerjaan kepada petugas kebersihan Pemkab Tuban.

Sekedar diketahui, turut hadir dalam kegiatan diantaranya Asisten Sekda Bidang Perekonomian dan Pembangunan, Sunarto; Kabid Hubungan Industrial Dinas PMPTSP dan Naker, Wadiono, dan sejumlah Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) di lingkup Pemkab Tuban. (Wan/Mam)