Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Terhempit Ekonomi, Pria di Tuban Nekat Mencuri Gabah Milik Tetangganya

Terhempit Ekonomi, Pria di Tuban Nekat Mencuri Gabah Milik Tetangganya

Iklan TPPI

Iklan PT Peteka Karya Tirta

Berita Baru, Tuban – Terhempit ekonomi seorang bapak satu anak ini nekat mencuri satu karung gabah milik Kasmuji (38) warga Desa Tengger Wetan, Kecamatan Kerek, Tuban, Minggu (13/11/2022) pagi, diteras penggilingan padi. Pasalnya, terduga pelaku berinisial H (37) asal kecamatan setempat itu terpaksa mencuri demi memenuhi kebutuhan sehar-hari.

Berdasarkan informasi yang dihimpun Beritabaru.co, Tuban, terduga pelaku kesehariannya bekerja serabutan. Namun, karena biaya hidup yang semakin mahal, dirasa penghasilan pria satu anak itu tidak bisa memenuhi kebutuhan keluarga sehingga nekat melakukan pencurian gabah milik tetangganya sendiri.

Iklan Dynamix

“Istri terduga pelaku yang sedang hamil tua dan anaknya yang masih kecil menangis histeris saat melihat orang kesayangannya iti dibawa oleh polisi,” ujar salah satu saksi, Kholif warga Kecamatan Kerek.

Iklan PT PLN NUSANTARA POWER

Melihat hal itu, Kholif mengaku tidak tega melihat kondisi keluarga terduga pelaku. Bahkan dia mengatakan kalau bisa kejadian ini bisa diselesaikan secara kekeluargaan dengan mempertimbangkan rasa keadilan dan kemanusiaan.

“Jujur kalau saya gak tega melihat anaknya yang masih kecil dan istrinya yang sedang hamil tua. Semoga bisa diselesaikan dengan cara Restorative justice dengan mempertimbangkan sisi kemanusiannya,” tuturnya

Sementara itu, Kapolsek Kerek AKP Darmono menjelaskan, Kejadian nya awal mulanya pada saat si Istri korban hendak menaruh satu sak gabah lagi di penggilingan ternyata melihat ada satu orang telah memuat satu karung gabah di atas kendaraan milik si pelaku.

“Kemudian melihat pelaku membawa satu karung gabat, istri korban menanyakan kepada pelaku kenapa satu sak gabah tersebut diangkut, kemudian pelaku H malah melarikan diri dan tertangkap warga,” jelas AKP Darmono kepada awak media.

Lebih lanjut, Kapolsek Kerek menerangkan selanjutnya korban menghubungi polsek Kerek dan langsung mendatangkan tim untuk ke lokasi. Setelah itu, tersangka dan barang bukti dibawa ke polsek Kerek untuk antisipasi amukan masa.

“Keterangan tersangka karena untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Sekarang tersangka berada di polsek dan selanjutnya kami limpahkan ke polres Tuban untuk penyidikan lebih lanjut,” pungkasnya.